Anxiety, Gerd, dan Sentilan Allah

watch_later Monday, 4 February 2019
 Assalamu'alaikum..



Prakata
Manusia pada dasarnya unik, terlebih bagaimana kita diciptakan dengan berbagai karakter, dan kondisi yang berbeda-beda. Selebihnya, akan dikembalikan kepada masing-masing insan untuk menyadari kebesaran-NYA atau memiliki paradigma cara berpikir yang berbeda dengan asupan asupan dunia modern. Saya terkontaminasi dengan budaya yang terjalin dan berkembang beriringan, banyak yang mengatakan bahwa ini adalah fenomena duniawi.

Pada suatu hari, di hari minggu yang gersang, kepala ini rasanya nahan emosi. Aneh, ga ada angin, ga ada suara, rasanya pengen marah saja. Ditambah kalo perekonomian negara sedang terombang ambing tak karuan. Kepala rasanya dipaksa untuk berpikir yang seharusnya tak harus memikirkan. Pada intinya, saya sedang banyak pikiran.

Pada awal januari 2016, Awalnya saya ngga ngerasain ada apa tubuh ini, semua berjalan lancar aja. Nongkrong sama temen, Main kemana saja hayuk, lalu soal makanan, apa aja dimakan, sate usus, es teh jadi andalan, siomay, cilok, leker, segala jenis makanan ringan jadi bantal guling kalo main, seperti pelengkap tidur. Pulang malem begadang sampe jam 12an baru balik rumah, ga ada bosennya, kegiatan ane begitu terus. happy happy aja, tapi ane akui dan ane sadar bahwa hidup yang sedang saya jalani ini ngga sehat banget. Saya ngga minum minuman keras, ngga ngerokok, cuman saya ngrasa memang saya ngga pernah mengontrol makanan yang masuk ke tubuh ane, makan apa aja yang didepan mata, berminyak, bersambal, bersoda semua saya lahap tanpa berdoa. Karna sekarang sudah hampir bisa dikatakan tidak pernah olah raga, rasanya sulit dan malas untuk sekedar bangun memulai kembali rutinitas olah raga yang biasa ane lakukan waktu dulu.

dan akhirnya kejadian memuncak, hari itu ada yang berbeda, aktivitas ane seperti biasa naik sepeda mau nongkrong di angkringan sekedar melepas waktu malam, menjadi memperlihatkan pertanda ada yang tidak beres. ane makan mie ayam pada siang harinya dilanjut dengan malam hari ane makan mie ayam yang lewat saat ane nongkrong ditempat biasa. seharian makan mie ayam dua kali. mantap. Entah kenapa emang sejak nyampe lokasi ane rada kurang enak badan, ngerasa lemes dan udah rasa rasa penyakit mau dateng, keringet udah kaya lari marathon. ane ngrasa ada yang ngga beres, karna biasanya ane ngga pernah begini. badan mulai panas, rasa lemes, lalu ane merasakan tenggorokan ada yang mengganjal dimalam hari itu. Keadaan ini diperparah dengan cueknya ane malah begadang nonton drama korea sampe malem.

Kejadian ini ane anggap biasa saja, mungkin saja masuk angin saja pikirku, lalu bangun pagi, entah salah tidur atau apa leher ane kaku/tengeng mungkin saja karna posisi tidur saya yang salah atau bisa juga karna keadaan tubuh ane yang udah ambruk malam kemarin. Nah kesalahan saya adalah saya coba paksain gelengin leher yang sakit secara spontan.

NAAAAAH... Setelah itu muncul benjolan di leher, ane parno, ane gelisah, ditambah saya mengalami demam ringan, saya ngerasa badan lemes banget dan saya minta tolong ibu ane untuk berobat aja lah. gimana sih demam ringan? dipegang ga panas, tapi badan udah panas ga karuan, lemes lagi.

Setelah beberapa hari tidak ada perubahan saya mencoba untuk ke dokter mencari pertolongan lagi. Well, dokter bilang saya kecapean, dokternya aja sampe kernyitkan dahinya, heran karna ane diperiksa ngga ada demam, demam memang diharuskan dengan kondisi suhu badan lebih dari 37.5 Celcius, dan ane dicek pake tangan aja ngga menunjukan suhu yang panas, dipegang lehernya dokternya heran lagi, mana sih benjolannya, tapi saya bilang saya lemes dok sama ngerasa demam, badan pegel pegel panas semua. Akhirnya dokter hanya kasih obat untuk nyeri di leher, dan paracetamol.

Lagi-lagi, karna keadaan ane ngga berubah sejak berobat, ane mulai mencari cari alasan apa yang menyerupai keluhan ane, lalu ane mulai googling tentang gejala dan penyakit yang mirip dengan yang saya miliki.

LINGKARAN SETAN!

Mungkin ngga semua masalah bisa diselesaikan dengan googling, google tak lain dari sekumpulan artikel yang ditarik dari jumlah pengunjung. Ane mulai cemas dan mulai gelisah, saya bahkan bukan cuman gelisah, tapi paranoid sama semua hal. Setiap melihat gejala yang ane miliki dan dibandingkan dengan apa yang ada di google, semakin bikin ane takut, dan apa yang ada dikepala ane pun muncul, penyakit itu dateng bisa ke siapa saja tanpa ada peringatan, bahkan dengan orang yang sudah hati-hati pun. Ane selalu ditakuti dan bertambah berpikir terlalu dalam dengan segala bentuk macam yang berhubungan dengan kematian, baca artikel, liat timeline, bahasan temen kantor, semua mengingatkan ane tentang kematian.Sederhananya, saya membaca artikel alodokter dan semua yang saya baca menyerupai dengan apa yang saya alami, setelah membaca dan meyakini diri sendiri "apa yang akan terjadi jika saya mengalami hal ini" membuat saya merasa bahwa waktu saya tidak lama lagi.

Tapi hal yang saya syukuri adalah saya mulai sadar kebelakang apa yang sudah saya lakukan adalah sebuah kesalahan. gaya hidup, perilaku, sampai kesalahan kesalahan kecil saya inget inget.

Bulan pertama, ane nangis bahkan bingung, cemas, yang lebih parahnya lagi adalah berat badan saya turun drastis. Semenjak ane turun berat badannya, ane suka googling tentang penyebab badan turun. Wah, asli. Shock!

Ane nonton film Lion (2016), saya nangis tersedu sedu, saya belum pernah nangis seberat ini seumur hidup ane hanya karna nonton film hollywood. Level kecemasan ane bener bener diuji dan mulai memuncak ketika menonton berada di suasana rumah lagi sendirian, sepi dan lagi galau - galaunya. pecah lah tangisan ane sampai mingsek - mingsek.

Saya takut macem-macem, mulai berusaha berpikir positif dan sekuat tenaga, tapi ane masih penasaran dan googling terus menerus. Berusaha melakukan aktivitas seperti biasanya, makan seperti biasanya, nonton film seperti biasanya, tapi ane berubah makin paranoid karna setelah ditimbang badan ane malah turun drastis. Badan terasa terbakar, makan gorengan tenggorokan berlendir. Lalu muncul gejala yang lain saling beriringan, tenggorokan ane radang parah, bahkan ane ngrasa sempit tenggorokannya. Mulai ada perasaan dimana bagian tenggorokan ada yang ngganjel makin lama makin membesar, Gigi ane mulai kerasa ringkih banget, goyang, gusi bengkak, sempet berdarah beberapa kali.

bulan kedua, saya sedang sariawan. ketika ke puskesmas. Radang tenggorokan dan sariawan. komplit. karna waktu itu gejala dan tanda penyakitnya menyerupai penyakit yang cukup ganas, saya minta ke puskesmas melalui BPJS untuk segera dirujuk ke Rumah Sakit terdekat. Saya malah diketawain sama petugasnya, "tapi masnya ga menunjukan gejala yang serius" waktu itu saya hampir meledak emosinya karna saya pikir, apa harus sampai parah dulu baru bisa dirujuk pikirku. tapi  saya diminta untuk dateng lagi kalo memang ga ada perubahan. Setelah saya lalui masa masa suram, seminggu kemudian obat yang dikasihkan habis, tapi tidak ada perubahan. Sariawan mulai hilang tapi ada benjolan kaya permen karet ditiup jadi balon bulet kecil tipis tipis gimana gitu, Radang Tenggorokan mulai menghilang tapi masih sakit untuk menelan, dan Badan lemes. Saya dateng lagi ke puskesmas, katanya kaya infeksi jamur di mulut, kaya penyakit bayi katanya. dikasih obat, lalu saya pulang, mencoba mendamaikan pikiran saya yang melayang entah kemana. waktu itu saya ngeyel minta di rujuk ke rumah sakit, minta di endoscopy apa benar ada benjolan di tenggorokan atau leher. tapi lagi lagi, saya dibilang coba ini obat radang dihabiskan kalo ga ada perubahan kesini lagi, jawab dokternya.

Ok. Seminggu kemudian saya datang lagi, tepat bulan ketiga, mulai aneh lagi, saya tiduran badan panas, tapi kalo duduk panasnya ilang. kalo tidur malem batuk-batuk karna tenggorokan kering, saya minum banyak malah refluks. begonya, ane ngga pasang bantal yang tinggi. dikasih bantal tinggi, ane ngga bisa tidur, soalnya ane biasa tidur tengkurep. hedeh. ane masih radang, dan saya masih makan apa aja masuk. ane cuman khawatir satu, badan ane makin mengecil drastis. berat badan ane 85 kg, bulan pertama turun jadi 83 kg, bulan kedua turun jadi 80 kg. bulan ketiga turun jadi 75 kg. ane gelisah, ane makin khawatir. OYA, ada gejala yang ane makin menggila, tangan ane gemetar, jari telunjuk gerak sendiri. cemas, parno, gelisah. astaghfirulloh. dokter sejak melihat riwayat sakit saya kernyitkan dahinya, kok bisa ya. Dan saya menjelaskan dengan yakin kalo saya ini berat badannya turun selama beberapa bulan dari 85 s.d 75 hanya dalam jangka waktu kurang dari 4 bulan, tegas saya. Ok, saya check semua normal mas, apa yah, saya coba test HIV ya mas, balas dokternya.

Waktu denger hal itu, rasanya badan mau ambruk. Pengen pulang cepet, dan segera untuk memulihkan pikiran saya yang mulai ngaco. Gimana kalo saya kena beneran HIV? Apa gara2 saya potong rambut saya pake silet yang bergantian? Apa saya duduk di bangku bis lalu ada orang jahat masukin jarum bervirus HIV? Saya paranoid, saya cemas, saya akui, saya menjadi sok, bahkan sampai menganalisa lebih dalam ketika saya mengalami luka mengoreng dikaki akibat digaruk. saya takut banget kalo terjadi apa-apa, ane pikirannya kemana mana.

Dua hari setelah test saya harus dateng ke Puskesmas, dan selama dua hari ini ANE NGAPAIN? kepala terbang mau bayangin hal terburuk yang akan saya terima. Waktu itu, saya dalam sejarah saya hidup, baru pertama kali saya sholat sambil menangis. Damn, rasanya men, ane kaya ga ada apa apanya, cuman pasrah sama yang pegang kendali hidup ini. Semua hanya menyerahkan diri sama yang Kuasa. Doa saya makin kenceng, sunah-sunah dikuatin. Minta petunjuk dan keikhlasan sama Pencipta. Rasa bersalah saya makin menjadi, kenapa baru sekarang kenceng ibadahnya? kenapa ga disaat kamu sehat? rasanya malu untuk meminta minta pertolongan. Dibarengi rasa ga enak sama Tuhan, saya tetep berdoa dan berdoa minta tolong diberikan petunjuk, di ikhlaskan dan dilapangkan dadanya untuk lebih menerima dan legowo. Saya rasa saya hanya membutuhkan.

Saya datang ke puskesmas dengan rasa cemas, baru hari H datang, pagi pagi saya sudah ada di puskesmas yang masih beres beres dan membuka pintu. saya dapet urutan pertama untuk ngecheck hasilnya. Waktu itu, saya suruh nunggu lagi, karna penjaga labnya belum datang. akhirnya giliran ane konsultasi datang, waktu itu saya dapet senyuman dari mba dokternya, "gimana mas?" "APANYA YANG GIMANA MALAH NANYA SAYA?" dalam hati, "ya gimana mba hasilnya" saut saya pelan. "Ga ada apa apa kok mas, negatif" alhamdulillah waktu itu rasanya pengen sujud syukur. "tapi mas" pikiran saya cemas lagi. Saya rujuk mau? Saya rujuk ke dokter psikiater kalo mau? Saya diam saja, saya berusaha menolak selama ini kalo penyakitnya ada dalam pikiran saya, ga masuk akal, tapi sejak itu saya menyadari betapa besar pengaruh otak kita pada seluruh organ tubuh. Kuncinya ada di otak, tubuh hanya menjalankan perintahnya.

saya sadar setelah tiga bulan ini, saya bukan hanya diuji tapi diperingatkan. istighfar. saya rubah total semua yang saya lakukan. ngga pernah lagi nongkrong, dan lebih dikurangi sisi daya khayal tinggi saya, sejak kecil memang saya sering berkhayal yang macem-macem, ngga suka ngobrol sama orang, introvert banget lah, suka frustasi sendiri kadang.. hmmm.. saya kurangi semuanya, kurangi makan asinan, kurangi makan mie ayam, kurangi nongkrong malem, bener-bener menjadi ansos banget lah. Sampai banyak temen ngrasa kalo saya berubah dan segala macem.

Gejala yang saya alami waktu itu
1. Berat badan menurun tanpa sebab
2. Radang tenggorokan
3. Reflux , asam lambung naik
4. Demam Ringan
5. Badan Lemes
6. Tremor, tangan gemetaran
7. Susah Menelan dan sakit ketika menelan makanan
8. Mudah Menangis
9. Batuk Kering

Ok. Nomor 8 ga enak banget dibaca, memalukan, tapi memang adanya begitu. Sumpah, entah berapa kali ane sensitif sama hal hal kecil. Referensi aja buat temen2 yang mungkin memiliki gejala yang sama.

Perubahan lainnya dengan tambahin ibadah, kalo lagi ngga ngapa ngapain pikiran udah mulai kemana mana baca Al Quran terus terang lebih menenangkan, saya mulai kontrol pikiran negatif sih, meskipun kadang menjelang mau tidur kecemasan ane muncul, akhirnya gagal tidur gasik karna pikirannya ngayal kemana mana. Takut mati dan cinta dunia. Kebangun malem kaget mimpinya aneh, kringetan, ane mulai parno lagi padahal ane biasa pake kipas dan emang dari dulu suka keringetan. hedeeehh.. proses setelah 4 bulan saya lakukan untuk menyembuhkan penyakit ini, saya belum di diagnosa oleh dokter penyakit apa ini. Lalu akhirnya saya menemukan sebuah grup facebook membahas secara detail mengenai penyakit kecemasan berlebihan alias depresi, ditambah dengan segala jenis penyakit tambahan berupa gerd, asam lambung, dan lain sebagainya yang saling berkaitan dengan pikiran manusia.

Ane flashback dengan apa yang sudah ane lakukan, dan terus terang saja. Ane banyak sekali kesalahan yang pernah ane buat, mungkin ini adalah turning point bentuk pendewasaan diri ane. Jujur saja, level kekanakan ane sengaja ane pertahankan untuk tetap stay di zona nyaman ane. Inilah yang membuat ane ngga pernah berkembang dan malas. Keburukan demi keburukan hinggap dengan pendamping lifestyle yang buruk, gampang meledak ledak, begadang, makan sembarangan, tidur sembarangan, kebanyakan ngayal. Meskipun ane ngga pernah minum minuman keras, no drugs, dan masih perjaka. Ane ngga menyadari bahwa apa yang sudah ane lewati ngga baik juga.

Satu hal yang saya sadari bahwa manusia memiliki self-healing terbaik (inggrisnya bener ngga ya). Saya niatkan bulatkan tekad bahwa penyakit ini datangnya dari diri saya sendiri. Karna saya terlalu mendahulukan pikiran, berprasangka buruk terlebih dahulu. waktu itu susah banget untuk menguatkan pikiran saya untuk berhenti berpikir yang macem macem, sumpah, susaaaaah banget.

"Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya..." (Al-Baqarah : 10)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah memaparkan perihal berobat dalam beberapa haditsnya. Di antaranya: “Setiap penyakit pasti ada obatnya. Bila suatu penyakit telah bertemu dengan obatnya, maka penyakit itu akan sembuh dengan izin Allah ta’ala.” (HR. Muslim). Dalam riwayat lain, “Tidaklah Allah menurunkan suatu penyakit melainkan Allah menurunkan juga pula obatnya.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Dengan seperti ini, alasan terbesar dalam diri saya yang mulai mengalami perubahan meskipun sedikit, setidaknya ada hal yang saya sadari bahwa depresi atau orang gila memang dipicu dengan akal sehat kita yang tidak bisa dikontrol, sehingga serangan berbagai penyakit akan mudah masuk tubuh kita.

kurangi kecemasan, keep positif thinking. spread your love. salam.